Wednesday, December 3, 2008

detik kelam hari suram

Tanpa teman yang faham
pada siapa harus kunyatakan
retak harapan luka perasaan
tercalar bulan yang semakin menjauh

aku terpaksa bersendirian
bersenandika menghulurkan doa
munajat pada yang kuharapkan
belum berpaling
dariku

ini detik kelam hari suram
aku bersendirian menghitung
langkah yang tak berjejak

detik kelam hari suram
aku tak temui teman
yang akan memahami
semuanya topeng-topeng
semuanya patung-patung
semuanya bayang-bayang
semuanya dongeng-dongeng
semuanya

detik kelam hari suram
berpaling dari-Mu
aku tidak.

1 comment:

sham al-Johori said...

Wah tuan guru, apa yang kelam dan apa yang suramnya? Sajak tu romatisme sekali. Ada apa-apa ke yang tak kena ni?
Tahniah kerana dah ada blog sendiri. Lepas ni, mari kita godam seluruh jiwa manusia yang cintakan bahasa dan sastera Melayu.
Selamat berjuang, tuan guru.
Amin.